NOSTALGIA

Bismillah…

Teringat ketika dulu saat pertama kali aku melihatmu, berlalu di hadapanku. Aku hanya melihat gamis ungu tua dipadankan dengan rok dan jilbab dengan warna senada. Tak sempat ku lihat wajahmu, hingga rasa penasaranku berlalu karena aku tak mungkin bisa mengenalmu.

Teringat ketika seorang saudara menawarkan wanita shalihah padaku. Yang ku tahu bahwa pilihannya insyaAllah bagus untukku. Saudara yang ku kenal ke shalihannya, tak kan mungkin menjerumuskanku. Rumus husnuzhan yang ku yakini saat itu. Bukanlah sebuah kepasrahan, namun keyakinan.

Teringat ketika dulu aku menadhormu, suasana menegangkan yang ku rasakan. Bertandang ke rumah keluargamu dengan hati penuh rasa, detak jantungku semakin cepat saat aku melihat gaun yang kau kenakan, warna yang sama yang berlalu di hadapanku. Gamis ungu tua dipadankan dengan rok dan jilbab dengan warna senada. Ya Allah…itu dia desahku. Saat ku lihat wajahmu yang tertunduk begitu dalam, ku yakin bahwa tidak hanya aku yang deg-degan, detak jantungku mulai kembali normal.

Teringat ketika dulu aku mengkhitbahmu. Hari itu hatiku berbunga senang, namun jantungku masih deg-degan, tetap berdetak tak normal. Berlalu dengan hasil yang membanggakan, I am the winner karena berhasil memenangkan hatimu, kau menerima pinanganku sayang.

Teringat ketika dulu aku mengikatmu dengan kalimat ijab kabul dan jabat tangan ayahmu dalam genggaman. Do’a makbul terucapkan “ baarokallahu laka wa baaroka ‘alaika wa jam’a bainakuma fii khair”. Qalbuku berdesir kalimat ALHAMDULILLAH…Allah bukit tursina kini ada di pundakku, mudahkan hamba mengemban amanah untuk kehidupan dunia – akhirat semoga sampai ke syurgaNya, amiin.

Rabb, pilihanMu tak pernah salah, ialah istriku kini wanita shalihah. Melahirkan jundi-jundi permata kehidupan. Letihmu yang terhias sabar.

Teringat ketika dulu pergi dan pulangku disambutnya dengan senyuman. Mulai dari menyiapkan sarapan sampai menjelang tidurpun ada saja pekerjaan yang kau lakukan. Seakan tak ada bagimu waktu luang, tapi istriku memang pintar, ia tak pernah lupa dengan penampilan terbaik untukku suaminya. Istriku sabar dalam mengurusi anak-anak kami, anak menangis kau tenangkan dalam gendongan, kau usap airmatanya dengan lembut dan senyuman.

Bahtera kita memang tak selalu berjalan lancar, ada riak kecil sampai gelombang menghantam, namun kau bantu aku menyeimbangkan bahtera kita agar tak tenggelam. Saat aku harus menyelesaikan pekerjaan yang begitu banyak, kau pun tak lupa menyiapkan bekal. Kopi atau teh hangat kau sediakan serta camilan ringan agar perutku tak lapar. Sementara aku terjaga dengan setumpuk kerjaan, namun kulihat kau di sana terurai tangis bermunajad dalam kekhusukan.

“ Abi…., sarapan dan vitamin di meja sudah ku siapkan, jangan lupa periksa tas kerja kalau-kalau ada yang lupa ummi siapkan”, kalimat ini yang selalu terlontar setiap pagi, saat kau sibuk membenahi rumah dan mengurusi anak-anak kita. Setiap siang kau selalu sempat mengirimkan SMS kasih sayang padaku, semua berbeda setiap harinya. Aku selalu tersenyum membacanya, entah dari mana kau dapatkan kalimat-kalimat sayang itu istriku.

Teringat ketika dulu saat aku sakit dan harus istirahat dari aktivitas harian, sepekan aku terbaring di rumah untuk memulihkan kembali kesehatan setelah dua pekan perawatan di rumah sakit karena gejala ginjal. Kau tak mengeluh dan tetap sabar, menyiapkan makanan khusus untukku, tak membiarkan anak-anak mengganggu waktu istirahatku.

Teringat ketika dulu saat kau jatuh sakit dan harus menjalani perawatan. Dua pekan kau terbaring lemah di rumah sakit, dokter memvonismu terkena kanker tulang belakang. Ketika ku dengar berita itu, seketika aku jatuh lemas tak berdaya. “ Abi.., aku istirahat di rumah saja”. Kalimat itu terucap, karena dia membaca kesedihanku karena melihatnya dalam perawatan. Aku semakin sedih mendengar ucapannya, ia tak mau berlama-lama di rumah sakit hanya berteman infus dan obat-obatan. Aku tak sanggup menolak permintaannya, karena kerasku akan membuatnya terluka.

Rumah membuat senyumnya terkembang, melihat anak-anak kami yang masih kecil bermain riang, bisa memeluk dan tidur dengan mereka membuatnya bahagia. Walaupun kau hanya terbaring dan tak bisa melakukan apa-apa. Hari itu adalah jum’at kedua kau bersama kami.

Setelah sholat subuh dan seperti biasa aku duduk di sampingnya untuk tilawah. Setelah selesai kau bekata padaku “ Abi, kenapa ya mataku begitu ingin terpejam, padahal kan sudah tidur semalaman”. Aku hanya terdiam mendengar ucapannya. Kembali ia berucap “ Abi…, ummi tidur dulu ya, jangan lupa anak-anak di perhatikan, yang sabar ya. Abi juga jaga kesehatan “

Sesaat dengan senyum matanyapun terpejam sambil menggenggam tanganku. Ku pandang wajahmu saat tidur, ada damai tersirat disana. Ketika genggaman eratmu terlepas dari tanganku, kuperiksa detak jantungmu. Ya Allah….kekasihku kembali ke pangkuanMu. Air mataku tak terbendung, mengalir dengan derasnya.

Istriku, tak terasa sudah begitu lama kau meninggalkanku. Kini aku hanya bisa mengenangmu, setiap tahun ku lakukan di tempat yang sama. Di sampingmu dan memandang pusaramu. Kau memang shalihah, walau kini tak ada lagi tempatku bermanja, namun aku selalu bahagia bahwa kau pernah ada, mengisi sejarah kehidupan yang takkan ku lupakan. Hiduplah di sisiNya, yang kupinta dariNya…

Kelak ku ingin -wanita shalihah- ini mendampingiku dalam kekalnya syurga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: